Tuesday, April 25, 2017

Kesalahan Umum yang Dilakukan Bisnis Dengan Strategi Media Sosial mereka


Media Sosial telah merevolusi pemasaran. Ini memberi merek akses langsung untuk terlibat dengan khalayak yang beragam, namun dilengkapi dengan jebakan tertentu. Jika bisnis Anda memiliki strategi yang lemah dan setengah matang, ini akan mencerminkan merek Anda secara negatif cepat atau lambat. Berikut adalah beberapa kesalahan umum yang dilakukan bisnis dengan strategi media sosial mereka berita smartphone terbaru.
1. Gagal menetapkan tujuan yang jelas
Strategi media sosial harus memiliki tujuan yang jelas dan dapat diukur. Sebelum mengeksekusi apapun, merek harus bertanya pada dirinya sendiri pertanyaan-pertanyaan berikut.
· Pesan apa yang ingin dipromosikan oleh merek di bidang sosial?
· Siapakah target pemirsa mereka?
· Mengapa audiens target mendengarkan merek?
· Tindakan apa yang diinginkan oleh merek agar pemirsa dapat melakukan pertunangan?
· Berapakah berbagai kriteria pengukuran?
Begitu jawaban atas pertanyaan ini didefinisikan, rencana tindakan yang jelas dan ringkas harus diformalkan. Faktor terukur perlu diletakkan di tempat yang akan mengukur percakapan, konversi jauh lebih banyak dan melampaui peningkatan pengikut Twitter.
2. Gagal berkolaborasi secara internal
Sukses selalu merupakan upaya tim. Terkadang merek gagal memahami hal ini yang mengarah ke sayap media digital dan aktivitas terkait merek yang dioperasikan di silo. Idenya adalah untuk penjualan, pemasaran, SDM dan semua departemen lainnya untuk bekerja sama untuk berbagi suara secara lebih besar secara online
harga hp xiaomi.
3. Gagal berkolaborasi dengan merek / inisiatif lain
Kolaborasi dengan pesaing adalah mutlak Tidak-Tidak di industri periklanan arus utama dan karenanya sama memperluasnya ke digital saat semuanya dimulai. Tapi digital berubah. Merek harus berani dan segar dalam pendekatan mereka dan merangkul konsep ekosistem kolaboratif. Mereka harus membuat database industri bersama untuk mengidentifikasi konten semacam itu.
4. Kurangnya komitmen jangka panjang
Sering terjadi bahwa kita memulai sebuah proyek baru dengan antusiasme yang besar namun secara perlahan memperlambat usaha kita sampai proyek selesai dan berhenti. Bahkan ketika sampai pada pemasaran media sosial (penciptaan dan pemeliharaan blog, materi iklan, konten lainnya), perilaku yang sama diamati. Merek lupa bahwa pemasaran media sosial tidak mungkin menghasilkan hasil langsung. Media sosial pada dasarnya adalah membangun hubungan. Setiap hubungan menderita fatal saat satu bagian hilang tiba-tiba. Itu sebabnya perusahaan perlu memastikan bahwa mereka memiliki stamina dan anggaran untuk keuntungan jangka panjang. Menghentikan keterlibatan media sosial secara tiba-tiba dan tiba-tiba jauh lebih buruk daripada tidak memiliki pertunangan sama sekali.
5. Kurang konsistensi online-offline
Pelanggan tidak berpikir dalam hal PR, marketing, customer service, pengembangan produk dll. Mereka hanya melihat 'brand'. Jadi, jika sebuah merek berkomunikasi dengan konten yang berbeda di TV, media cetak dan sosial, konsumen akan menjadi bingung. Merek harus memastikan bahwa pesan mereka konsisten di seluruh platform.
Singkatnya, kesuksesan di media sosial membutuhkan sejumlah besar pemikiran strategis, pemahaman yang mendalam tentang merek dan rute keterlibatan pelanggan yang bijaksana. Merek harus meluangkan waktu untuk mengembangkan strategi yang tepat sebelum melakukan sosial.

No comments:

Post a Comment